mifka weblog

13 Maret 2010

Apakah Penis Bisa Patah?

Filed under: Ω Catatan Harian — by Badru Tamam Mifka @ 2:32 pm
Tags:

Penis, alat kelamin laki-laki, bisa mengalami perubahan mengecil dan mengeras, dari “rileks” menjadi tegang, dan sebaliknya. Kemarin, kawan saya bertanya pada saya, apakah penis atau kelamin laki-laki bisa patah? Saya bilang, bisa. Kawan saya menyanggahnya karena yang ia tahu, penis tak bertulang, seperti lidah. Saya senyum-senyum mendengarnya. Hm, saya jadi ingat, fenile fracture, penis bisa patah ketika ereksi. Memang, cedera patah pada penis jarang terjadi pada laki-laki. Di seluruh dunia  sejak tahun 1935-2001, tercatat ada 1.331 kasus penis patah yang dilaporkan. Biasanya, kejadian ini menimpa remaja laki-laki karena biasanya ereksi pada usia mereka masih keras dan kaku. Lantas apa sih yang menyebabkan penis patah dan seperti apa kondisi penis yang patah?

 

Penis patah disebabkan ketika pemiliknya memperlakukan “si adik” dengan kasar. Fenile fracture bisa terjadi karena banyak hal, misalnya dipatahkan dengan sengaja atau patah disebabkan satu hal yang buruk atau kecelakaan. Atau biasanya terjadi ketika laki-laki mendorong terlalu keras dan terlalu cepat ketika berhubungan seksual dengan pasangannya. Bisa juga terjadi ketika posisi woman on top dalam berhubungan, sang istri terlalu heboh dan lincah. Kawan saya kemudian bertanya lagi bagaimana “nasib” si penis setelah patah?

Saya bilang, setelah patah, si penis akan menghitam atau biru dan sangat menyakitkan, memar dan bengkak, seperti yang ditimbulkan mirip dengan kejadian patah pada tulang. Konon, suara patah penis seperti suara jepretan kamera (snap). Mendengar keterangan saya itu, kawan saya meringis seperti menahan tangis. Apakah bisa diperbaiki? Ya, bisa. Jika terjadi hal buruk seperti itu, si korban harus segera membawa “adiknya” berobat ke dokter untuk di operasi; dan sebuah penelitian menyebutkan, dari sembilan pria yang melakukan operasi, mayoritas mendapat kesembuhan dan bisa ereksi dengan normal pascaoperasi. Tentu saja, pencegahan lebih baik daripada pengobatan. Jadi, waspadalah! Penis patah terjadi bukan hanya karena niat pemiliknya, tapi juga karena ada kecelakaan. Maka, rawatlah “si adik” baik-baik…

 

10 Komentar »

  1. he he he he seperti hati, patah hati>>>patah penih… uh linu deh

    Komentar oleh englishcounselor — 15 Maret 2010 @ 5:33 pm |Balas

  2. he he he he seperti hati, patah hati>>>patah penis… uh linu deh

    Komentar oleh englishcounselor — 15 Maret 2010 @ 5:33 pm |Balas

  3. owh..no_ MASA DEPAⁿ KU…..b
    .___
    ,__ \
    \ \ TAK”AMIt²
    (|)

    Komentar oleh topan — 17 Maret 2010 @ 6:53 am |Balas

  4. owh..no_ MASA DEPAⁿ KU…..
    .___
    ,__ \
    \ \ TAK”AMIt²
    (|)

    Komentar oleh topan — 17 Maret 2010 @ 6:54 am |Balas

  5. oooooooooh………..malangnya……….CAUKU

    Komentar oleh sumitra — 29 Maret 2010 @ 4:44 am |Balas

  6. Hmm…

    Takut Juga Klo Kejadian Kya Bgitu….

    Komentar oleh zWaY — 1 April 2010 @ 9:04 am |Balas

  7. hm,,, adikku sayang…

    Komentar oleh copiyan — 25 Mei 2010 @ 5:23 am |Balas

  8. trim’s infonya

    Komentar oleh fajar — 24 Juni 2010 @ 4:56 am |Balas

  9. wiiii

    Komentar oleh mando — 5 September 2010 @ 6:04 am |Balas

  10. Ih serem juga…. kek apa rasanya yaa?

    Komentar oleh Info Kesehatan dan Seksualitas — 26 Februari 2011 @ 3:51 am |Balas


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Kirim komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: